Followers

Wednesday, November 7, 2012

aku si PARI-PARI :)

Pari-pari itu terbang tinggi melihat sirnanya alam . Matahari mencucuk-cucuk kornea mata memaksa dia menutup kembali kelopak matanya . 

''Arghh, dah pagi . Apa khabar agaknya si puteri pengarang jantung hatiku~ *tersipu-sipu malu.eheh*''

Katilnya dikemas rapi sebelum kaki melangkah pergi menghirup udara pagi. Segarnya pagi ni subhanAllah, tak terkata ! Sambil bersiul-siul dia terbang lalu hinggap di atas dahan pohon yang rendang . Dari situ accidently dia terlihat puterinya menangis . terpaku . terpempan . puterinya tak pernah begini . puterinya selalu memaparkan wajah yang ceria . puterinya ... aishh , ni bukan masanya untuk berdebat. Puterinya sedang menangis ! why my dear, why ???

si puteri ~
sambil memandang ke luar jendela dia omong sendirian. di sebalik wajah putih mulusnya there are transparent liquids that shed and rolling down her cheeks .

'awak pergi, awak tinggalkan saya terkontang-kanting sendirian. tiba-tiba pulak tu. kenapa? 
awak pergi, awak pesan suruh saya jaga diri saya baik-baik . awak kata insha-Allah kalau ada jodoh kita akan bertemu lagi. bila tu awak ? T^T ..
awak, saya sayang awak. terlalu sayang . tapi bila awak tiba-tiba kata macamtu awak seolah-olah membunuh sebahagian jiwa dan raga saya . lemah. saya tak berdaya.
di hadapan awak dengan tenangnya saya berjanji pada awak yang saya relakan perpisahan sementara ni..
di hadapan awak air mata ini kaku, keras,.. tak pernah nak bekerjasama untuk mengalir..
tapi rasa itu menekan hempedu, eh, menusuk sembilu :'( ...'

si pari-pari~
''rupanya, dalam tawanya ada derita. dalam resahnya ada gundah gulana. bijak sungguh dia simpan rahsia . aku pun tertipu. adehh .''

lalu, si pari-pari mendekati si puteri, perlahan-lahan.. sepantas itu dia mengesat airmata yang mengalir, menghilangkan bekas-bekas tangisannya sebentar tadi .

'hai pari-pariku, apa khabarmu? :D'

si pari-pari tersenyum .
''Alhamdulillah puteriku sayang, aku baik-baik aja^^ . puteriku, sebenarnya aku tak betah melihatmu begini . terus-terusan dihurung dilema. puteriku, sabar sayangku. sesungguhnya Dia tak beri apa yang kita mahu malahan Dia beri apa yang kita perlu. percaya pada Dia ya sayang :)''

dan air matanya berhamburan sekali lagi....

'ya Allah, 
diri ini melutut, memohon dengan penuh kerendahan hati, ampuni dan terimalah taubat ini, permudahkanlah jalannya, kuat serta tegarkanlah hati serta jalannya.
aku berserah pada-Mu ya Allah, sesungguhnya telah kusedari semua ini dulu ya Allah, namun ternyata kekuatanku belum cukup untuk bertindak , maka kini setelah aku makin sedar dan punya sedikit kekuatan, tak ingin lagi aku tangguhkan ya Allah, tak ingin lagi aku lewat-lewatkan ..

ya Allah,
bantulah aku untuk melangkah, seandainya dia benar milikku yang telah Engkau tetapkan di Luh Mahfuz, seandainya juga dia baik untuk agamaku, kehidupanku, dan kesudahan urusanku, samada cepat atau lambat, takdirkanlah dia untukku, permudahkanlah serta berkatilah dia untukku , tolong jagakan dia ya Allah ..

namun jika sebaliknya ya Allah, .... Engkau redhailah hatiku, Engkau jauhkanlah aku daripadanya dan jauhkanlah dia daripadaku, Engkau buangkanlah segala rasa yang mungkin timbul ini ya Allah ...

ameen ya Rabbal 'alamin ~'



sedetik rasa,
imny.hlovate ^^

No comments:

Post a Comment